One Stop Wedding Services.

Ada Beberapa Pilihan Yang Baik Untuk Anda, Silahkan Menentukan Pilihan Yang Terbaik.
Latar Foto Blog

Monday, February 3, 2020


Faktor Genetik Mempengaruhi Pernikahan Anda.



Dalam masyarakat Jawa, ada satu pesan filosofi (wasiat) dari para orang tua kepada anak-cucunya terkait kunci dalam mencari jodoh atau pasangan hidup. Apabila seseorang ingin menikah maka dari target calon pasangannya itu ia harus melihat bibit, bebet dan bobot-nya terlebih dahulu. Menurut para orang tua (sesepuh ) Jawa zaman dulu, filosofi “bibit, bebet dan bobot” merupakan salah satu rahasia kesuksesan orang Jawa kala itu dalam membina rumah tangga. Sebuah rumah tangga yang dilandasi dengan memperhatikan “bibit, bebet dan bobot” sang calon pasangan sebelum melaju ke jenjang pernikahan, diyakini akan menjadikan sebuah hubungan “dalam konteks berumah tangga” nantinya menjadi lebih langgeng, sakinah, mawadah, warohmah dan penuh kebahagiaan.

Bibit atau faktor genetik adalah satu hal yang menjadi faktor penting. Seberapa pentingkah memikirkan profil genetik pasangan sebelum menikah?

Sangat logis untuk berpikir bahwa faktor genetik mungkin mendasari banyak sifat–seperti kepribadian dan empati, sifat-sifat yang digunakan situs pencari jodoh untuk mencocokkan pasangan, karena diasumsikan dapat membangun chemistry sedari awal dan menentukan hubungan jangka panjang dengan pasangan tertentu. Jadi, tidaklah mengherankan jika sekarang ada situs web yang menggabungkan pengujian genetik dan perjodohan.

Tetapi apakah mencocokkan pasangan menggunakan dasar gen tertentu memiliki dasar ilmiah? Banyak riset menunjukkan bahwa kembar identik secara genetik, yang dibesarkan secara terpisah, menilai kualitas pernikahan mereka secara keseluruhan dengan cara yang sama. Hasil penelitian tersebut menunjukkan kontribusi genetik untuk kehidupan pernikahan. Namun, gen apa yang relevan dengan pernikahan, dan mengapa, tetap menjadi misteri.

Dengan demikian, prediksi kecocokan pasangan menikah Anda berdasarkan profil genetik bertumpu pada pijakan ilmiah lemah. Saat ini, para peneliti baru mulai mengidentifikasi gen yang mungkin terkait dengan kebahagiaan perkawinan dan melalui proses apa.

Terdapat beberapa pertanyaan awal:



  1. Mengapa mempelajari efek gen pada pernikahan?
  2. Apakah Anda dan pasangan merupakan pasangan genetik yang ideal?
Gen adalah segmen DNA yang memberikan sifat tertentu. Gen hadir dalam berbagai bentuk yang disebut alel, dan kombinasi keduanya yang diwarisi dari kedua orang tua mewakili jenis gen seseorang. Perbedaan jenis gen sesuai dengan perbedaan yang dapat diamati dalam sifat yang ada dalam individu.

Meski gen mendasari perbedaan individu dalam berbagai karakteristik yang diyakini relevan dengan perkawinan, yang lebih menarik justru pada gen reseptor oksitosin (OXTR). Oksitosin, yang kadang disebut sebagai hormon “cinta”, tampaknya memainkan peran penting dalam ikatan emosional. Sebagai contoh, oksitosin membanjiri seorang ibu baru pada saat melahirkan dan melonjak saat berhubungan seks. Oleh karena itu, dianggap bahwa gen yang mengatur oksitosin, OXTR, baik untuk diteliti dalam konteks pernikahan karena berkaitan dengan bagaimana menjadi terikat pada manusia lain. Selain itu, OXTR telah dikaitkan dengan berbagai fenomena terkait dengan berbagai fenomena terkait dengan perilaku sosial manusia, termasuk kepercayaan dan kemampuan bersosialisasi.

Dan yang paling menarik adalah OXTR telah dikaitkan dengan respons fisiologis terhadap dukungan sosial dan sifat-sifat yang diyakini penting untuk mendukung proses, seperti empati. Karena temuan bahwa kualitas dukungan sosial merupakan penentu utama kualitas pernikahan secara keseluruhan, maka bukti menyiratkan bahwa variasi pada gen OXTR dapat ditambatkan pada kualitas perkawinan dengan mempengaruhi bagaimana pasangan saling mendukung satu sama lain.

Tim kami merekrut 79 pasangan menikah yang berbeda jenis kelamin untuk berpartisipasi dalam penelitian. Kemudian, kami meminta setiap pasangan untuk mengidentifikasi masalah pribadi yang penting yang tidak terkait dengan pernikahan dan menyuruh mereka untuk berdiskusi dengan pasangan mereka selama 10 menit.

Berdasarkan bukti sebelumnya, dengan fokus pada dua lokasi spesifik pada gen OXTR: rs1042778 dan rs4686302. Seperti yang diharapkan, dukungan sosial yang lebih tinggi berkaitan dengan kualitas pernikahan yang tinggi. Selain itu, bagi suami maupun istri, variasi genetik di setiap OXTR dikaitkan dengan bagaimana pasangan bersikap selama diskusi dukungan.

Namun, individu tidak tampak kurang atau lebih puas dengan dukungan yang mereka terima meskipun pasangan mereka melakukan pendekatan positif yang berbeda-beda.

Sebaliknya, bahwa suami dengan dua salinan alel T di lokasi tertentu pada OXTR (rs1042778) merasa bahwa pasangan mereka memberikan dukungan yang lebih rendah. Hal ini terlepas dari kuat atau tidaknya dukungan pasangan.

Ini menyiratkan bahwa suami dengan jenis gen TT lebih kesulitan mengartikan perilaku masing-masing istri sebagai dukungan. Hal ini konsisten dengan temuan lain yang menunjukan jenis gen yang sama memiliki kecenderungan​ defisit sosial-kognitif dan autisme.

Suami dan istri juga melaporkan kurang puas dengan pernikahan mereka secara keseluruhan, jika dibandingkan dengan mereka yang memiliki kombinasi alel yang berbeda. Hal ini menunjukkan bahwa pasangan di mana suami membawa dua salinan alel T lebih buruk karena pria ini mengalami kesulitan untuk mengartikan perilaku istri mereka sebagai bentuk dukungan–suatu gagasan yang akhirnya didukung oleh analisis statistik kami.

Pertanyaan selanjutnya:

  1. Adakah gen yang meningkatkan peluang mendapatkan pernikahan yang buruk?
  2. Apakah kita memiliki bukti yang diperlukan untuk mulai menyaring calon suami yang memiliki kombinasi gen tertentu yang tampaknya berbahaya bagi pernikahan?
Ini tidak direkomendasikan, karena beberapa alasan. Yang terpenting adalah bahwa gen dapat memengaruhi berbagai karakteristik, yang mungkin merugikan perkawinan dalam beberapa hal, tetapi bermanfaat bagi yang lain. Meski kami menemukan bahwa memiliki dua salinan T alel tampaknya bertanggung jawab membuat pasangan kurang kurang memberi dukungan, analisis yang lain mengungkapkan bahwa kombinasi ini juga memberi pengaruh positif pada pernikahan. Mekanisme pastinya masih belum jelas, tetapi kami berspekulasi bahwa menjadi kurang sensitif terhadap nuansa sosial, mungkin melindungi pernikahan misalnya, mengurangi cekcok yang hebat ketika bertikai.

Lebih tepatnya, berasumsi bahwa satu gen dapat membuat atau menghancurkan suatu pernikahan meremehkan kompleksitas genetika dan perkawinan. Ada kemungkinan bahwa gen tertentu mungkin lebih atau kurang merugikan tergantung pada profil genetik pasangan Anda. Namun, saat ini tidak ada data yang dipublikasikan untuk menentukan jenis gen mana yang cocok. Jadi, menyaring calon suami berdasarkan gen mereka tidak masuk akal.

Namun demikian, masih ada implikasi praktis terhadap temuan kami ini. Para peneliti menunjukkan bahwa dukungan dari pasangan dapat melindungi efek buruk stres pada kesehatan mental dan fisik.

Sejauh jenis gen tertentu merusak kemampuan individu untuk merasa didukung, orang tersebut kemungkinan lebih rentan terhadap efek stres. Dengan demikian, menyaring calon suami yang memiliki jenis gen TT pada OXTR dapat membantu mengidentifikasi mereka yang berisiko mengalami masalah terkait dengan stres. Selain itu, penelitian yang akan datang mungkin menyoroti cara menyesuaikan pemberian dukungan yang dapat bermanfaat bagi orang-orang ini.

Ada juga beberapa lokasi lain pada OXTR, serta gen lain yang mungkin relevan untuk hubungan. Penelitian kami menyediakan panduan untuk melakukan pendekatan pada penelitian genetika pernikahan.

Kesimpulan:

  1. Faktor genetik mempengaruhi pernikahan, melalui karakteristik seseorang terhadap pasangannya baik mengenai emosi, maupun cara mengambil keputusan.
  2. Perhatikan bebet, bobot, dan bibit calon pasangan anda untuk mempersiapkan pernikahan seperti apa yang anda inginkan.
Sumber: https://theconversation.com